Selasa, 02 April 2013

CONTOH KASUS METODE ILMIAH


Nama: Irna Diniasari
NPM: 13210623
Kelas: 3EA13



KASUS: METODE ILMIAH DAN LAPORAN PRAKTIKUM

METODE ILMIAH
Metode ilmiah adalah cara pemecahan masalah menggunakan langkah-langkah ilmiah. Metode ilmiah sangat berguna dalam mempelajari ilmu pengetahuan. Langkah-langkah metode ilmiah yang dilakukan oleh ilmuwan:
  1. Identifikasi Masalah
  2. Merumuskan Masalah
  3. Mengumpulkan Keterangan
  4. Menyusun Hipotesis
  5. Melakukan Eksperimen
  6. Menarik Kesimpulan: jika kesimpulan mendukung hipotesis, hipotesis diterima. Sementara jika kesimpulan tidak mendukung hipotesis, hipotesis ditolak.
  7. Menguji Kesimpulan dengan Eksperimen
  8. Membuat Laporan Ilmiah/Laporan Praktikum
Langkah 7 dan 8 dilakukan untuk menguji kebenaran dari kesimpulan. Jika dilakukan berulang-ulang hasilnya tetap sama, maka kesimpulan tadi dianggap sebagai teori atau hukum karena sudah benar.

LAPORAN PRAKTIKUM
Laporan praktikum adalah laporan yang berisi hasil dari praktikum. Isi dari laporan praktikum adalah:
  1. Identitas Praktikan
  2. Rumusan Masalah/Judul Praktikum
  3. Tujuan Praktikum
  4. Dasar Teori
  5. Hipotesis
  6. Variabel
  7. Alat dan Bahan
  8. Langkah Kerja/Prosedur Percobaan
  9. Data/Hasil Pengamatan
  10. Pembahasan (Jika ingin lebih detail)
  11. Pertanyaan dan Jawaban (Jika ada)
  12. Kesimpulan
Identitas Praktikan
Identitas praktikan berisi nama praktikan, kelas, nomor absen, tanggal pelaksanaan, nama tempat, nama sekolah, nama kegiatan praktikum, dan lain-lain yang berkaitan dengan identitas praktikan.

Rumusan Masalah
Rumusan masalah adalah suatu permasalahan yang ingin dibuktikan atau diteliti dari kebenarannya. Rumusan masalah merupakan judul praktikumnya, yaitu inti dari praktikum. Contoh: 
  • Pengaruh dosis pupuk urea pada tanaman jagung.
  • Pengaruh aktivitas terhadap denyut jantung.
  • Pengaruh warna sinar terhadap fotosintesis.
  • Pengaruh dosis deterjen terhadap gerak operkulum ikan.
  • Merk deterjen yang paling ramah lingkungan.
  • Pengaruh jenis makanan pada ikan.
  • Pengaruh jenis tanah pada tanaman.
  • Pngaruh gas karbon dioksida terhadap tanaman kacang hijau.
Tujuan Praktikum
Tujuan praktikum merupakan tujuan praktikan melaksanakan praktikum, entah untuk membuktikan atau mencoba. Contoh:
  • Mengetahui dosis pupuk urea yang tepat.
  • Mengetahui aktivitas yang paling membuat detak jantung berdenyut cepat.
  • Mengetahui warna sinar yang dapat mempercepat dan warna sinar yang dapat memperlambat fotosintesis.
  • Mengetahui kondisi ikan yang berada di air tercemar.
  • Membuktikan bahwa suatu deterjen ramah lingkungan.
  • Mengetahui jenis makanan terbaik pada ikan.
  • Mengetahui apakah jenis tanah berpengaruh pada tanaman.
  • Membuktikan bahwa gas karbon dioksida berbahaya.

Dasar Teori
Dasar teori adalah suatu dasar dalam pengerjaan praktikum yang berupa teori-teori yang berkaitan dengan praktikum. Dasar teori dapat bersumber dari buku biologi, internet, dan lain-lain. Contoh: Dasar teori tentang dosis pupuk urea dapat berupa bahan pupuk urea, manfaat pupuk urea, unsur hara pada pupuk urea, dll.

Hipotesis
Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap suatu masalah yang bersifat dugaan karena masih harus dibuktikan kebenarannya. Hipotesis ada 2 jenis, yaitu
  1. Hipotesis alternative (Ha) adalah pernyataan operasional dari hipotesis penelitian. Bila hipotesis alternatif berdasarkan teori maka disebut hipotesis deduktif. Tetapi bila hipotesis alternatif berdasarkan pengamatan disebut hipotesis induktif. Hipotesis alternative mengandung arti ada pengaruh, ada interaksi, ada hubungan, atau ada perbedaan. Contoh: ada hubungan antara dosis pupuk urea dengan pertumbuhan tanaman jagung, ada hubungan antara warna sinar dengan kecepatan fotosintesis tumbuhan, ada hubungan antara jenis makanan pada ikan, dll.
  2. Hipotesis nol (Ho) mengandung arti tidak ada pengaruh, tidak ada interaksi, tidak ada hubungan, atau tidak ada perbedaan, atau masih samar-samar. Contoh: tidak ada hubungan antara pemberian vetsin terhadap pertumbuhan tanaman suplir, dll.

Variabel
Variabel adalah faktor-faktor yang berpengaruh dalam kegiatan praktikum. Ada 3 jenis variabel, yaitu:
  1. Variabel Bebas, adalah faktor-faktor yang berpengaruh dibuat bervariasi. Contoh: dosis pupuk urea dibuat bervariasi (0,5 gram, 1 gram, 1,5 gram, 2 gram, dll.), jenis deterjen dibuat bervariasi (merk A, merk B, merk C, dll.), jenis pupuk bervariasi (urea, kandang, dll.), jenis aktivitas bervariasi (berlari, duduk, berjalan, dll.), warna sinar bervariasi (merah, biru, hijau, putih), dll. 
  2. Variabel Terikat, adalah hasil dari variabel bebas. Contoh: tinggi tanaman jagung, gerakan operkulum ikan, kesuburan tumbuhan, jumlah denyut jantung, kecepatan fotosintesis, dll.
  3. Variabel Kontrol, adalah faktor-faktor yang berpengaruh lain dibuat sama, supaya tidak berpengaruh terhadap variabel bebas yang diujikan. Contoh: jenis tanah, cahaya, ukuran pot, banyak tanah, pemberian nutrisi, pemberian air, dan letak penyimpanan tumbuhan dibuat sama semua pada masing-masing-masing tumbuhan praktikum urea, supaya hasilnya lebih murni hasil dari dosis pupuk urea. Jenis, ukuran, dan umur ikan, dosis deterjen, jumlah air, jenis air, dibuat sama semua pada masing-masing-masing praktikum jenis deterjen, supaya hasilnya lebih murni hasil dari jenis deterjen.
Catatan: setiap variabel bebas selalu dilengkapi dengan kontrol, artinya dilakukan satu buah percobaan dengan kadar nol. Contohnya: dalam praktikum urea (siapkan 1 tumbuhan yang tidak diberi pupuk urea), dalam praktikum jenis deterjen (siapkan 1 ikan yang tidak diberi deterjen), dalam praktikum pengaruh cahaya terhadap tumbuhan (1 tumbuhan diletakkan di tempat yang gelap (tak ada cahaya), atau bisa juga tidak disinari cahaya secara langsung dari dekat. Kontrol dilakukan supaya dapat membandingkan hasil percobaan ada tidaknya pengaruh atau hubungan (supaya lebih mendukung hipotesis alternatif atau hipotesis nol).

Alat dan Bahan
  1. Alat merupakan barang-barang yang bersifat menggunakan/melakukan dalam percobaan. Contoh: kompor, pot, gelas kimia, korek api, tabung reaksi, selang, stopwatch, dll.
  2. Bahan merupakan barang-barang yang bersifat digunakan/dilakukan dalam percobaan. Contoh: jenis bahan kimia (garam, urea, deterjen, sabun, dll.), air, jenis dan bagian makhluk hidup (manusia, darah, kulit, rambut, organ, tumbuhan jagung, dll.), tanah, dll.
Langkah Kerja/Prosedur Percobaan
Langkah kerja merupakan langkah-langkah yang akan dikerjakan dan akan dilakukan dalam praktikum tersebut. Langkah kerja dibuat sedetail mungkin guna memperjelas apa yang dilakukan selama praktikum. Contoh dalam praktikum dosis deterjen: 
  1. Siapkan seluruh alat dan bahan.
  2. Masukkan air sebanyak 10 liter ke dalam 1 ember.
  3. Masukkan deterjen sebanyak 1 gram ke dalam ember. Ukurlah dengan timbangan supaya akurat.
  4. Aduk deterjen sampai merata dalam air.
  5. Masukkan ikan ke dalam air.
  6. Amati kondisi ikan. Hitung gerakan operkulumnya dengan stopwatch. Catatlah hasil pengamatan sedetail mungkin.
  7. Setelah hasil pengamatan dicatat, buang airnya dan pindahkan ikan ke dalam wadah lain.
  8. Lakukan percobaan 2-7 secara berulang dengan ikan yang berbeda dan dosis deterjen yang berbeda (1,5 gram, 2 gram, 2,5 gram, dst.).
  9. Jangan lupa lakukan percobaan kontrol (tanpa deterjen).
  10. Jika sudah selesai praktikum, rapikan alat dan bahan.
  11. Buatlah laporan praktikum.
Data/Hasil Pengamatan
Data/hasil pengamatan merupakan hasil praktikum yang dilihat dari pengamatan kita dan dicatat. Data/hasil pengamatan harus dicatat dengan teliti dan benar. Data/hasil pengamatan dapat berupa foto, gambar, rekaman video maupun audio, tabel, narasi, grafik, dan lain-lain.


Pembahasan (Jika Ingin)
Pembahasan merupakan bentuk narasi hasil kombinasi dari judul, tujuan, dasar teori, hipotesis, variabel, alat dan bahan, cara kerja, dan data pengamatan. Pembahasan ditulis jika ingin laporan praktikum lebih akurat dan lebih detail.
Pertanyaan dan Jawaban (Jika Ada)
Pertanyaan merupakan pertanyaan yang diberikan oleh guru/dosen dengan tujuan supaya praktikan lebih memahami tentang praktikum ini. Praktikan harus menjawab pertanyaan ini menurut hasil pengamatan. Oleh karena itu, hasil pengamatan tidak boleh salah. Pertanyaan dan jawaban ini tidak ada dalam praktikum yang dilakukan sendiri atau praktikum bebas.
Kesimpulan
Kesimpulan merupakan inti akhir dari praktikum yang dapat dipetik oleh praktikan. Kesimpulan berkaitan dengan hipotesis, langkah kerja, dan hasil pengamatan. Jika kesimpulan mendukung hipotesis, hipotesis diterima, jika kesimpulan tidak mendukung hipotesis, hipotesis ditolak.


Referensi:
http://biology-knowledges.blogspot.com/2012/04/metode-ilmiah-dan-laporan-praktikum.html

13 komentar:

  1. THANK'S YOUUUUUUUUUUUUU

    BalasHapus
  2. aka aka, cemana nak buat blog macam aka? saye suka sangat dengan blog aka ^^

    BalasHapus
  3. I LIKE IT, Thank's you very much

    BalasHapus
  4. Makasih gan/sist membantu banget nih

    BalasHapus
  5. kak, kalo contoh kata kata kesimpulan kaya gimana ?

    BalasHapus
  6. Makasihh:)) bantu bangetnehh!:D

    BalasHapus
  7. kesimpulan nya kasih contoh dong, plis

    BalasHapus
  8. makasi ya kak infonya sangat membantu

    BalasHapus
  9. izin copas ya kak?untuk tugas sekolah boleh kan kak?

    BalasHapus